Posts Subscribe to This BlogComments

Follow Us

New Articles

1 2 3 4 5

Rabu, 10 Maret 2010

SISTEM PERNAPASAN PADA MANUSIA


Struktur Alat-alat pernapasan
Alat-alat pernapasan pada manusia meliputi :
1. Hidung,
2. Saluran pernapasan (faring, laring, trakea, bronkhus, bronkeolus, alveolus)
3. Paru-paru
1. Hidung
Hidung merupakan organ pertama yang dilalui oleh udara. Di dalam rongga hidung terdapat rambut-rambut dan selaput lendir, yang berfungsi sebagai penyaring, penghangat, dan pengatur kelembaban udara yang akan masuk keparu-paru.
Sebaiknya bernapas selalu melalui hidung. Mengapa demikian ?  Pernahkah kalian merasa susahnya bernapas lewat hidung ketika flu ?
2. Saluran Pernapasan :
· Faring
Faring (tekak) merupakan persimpangan antara kerongkongan dan tenggorokan. Terdapat katup yang disebut epiglotis (anak tekak) berfungsi sebagai pengatur jalan masuk ke kerongkongan dan tenggorokan. Pernahkah kalian tersedak makanan? Coba pikirkan apa penyebabnya ?
· Laring
Laring adalah pangkal tenggorokan, terdiri atas kepingan tulang rawan membentuk jakun dan terdapat celah menuju batang tenggorok (trakea) disebut glotis, di dalamnya terdapat pita suara dan beberapa otot yang mengatur ketegangan pita suara sehingga timbul bunyi.
· Trakea (Batang Tenggorok)
Berupa pipa yang dindingnya terdiri atas 3 lapisan, yaitu lapisan luar terdiri atas jaringan ikat, lapisan tengah terdiri atas otot polos dan cincin tulang rawan, dan lapisan dalam terdiri atas jaringan epitelium besilia. Terletak di leher bagian depan kerongkongan
· Bronkhus
Merupakan percabangan trakea yang menuju paru-paru kanan dan kiri. Struktur bronkhus sama dengan trakea, hanya dindingnya lebih halus. Kedudukan bronkhus kiri lebih mendatar dibandingkan bronkhus kanan, sehingga bronkhus kanan lebih mudah terserang penyakit
· Bronkheolus
Bronkheolus adalah percabangan dari bronkhus, saluran ini lebih halus dan dindingnya lebih tipis. Bronkheolus kiri berjumlah 2, sedangkan kanan berjumlah 3, percabangan ini akan membentuk cabang yang lebih halus seperti pembuluh.
· Alveolus
Berupa saluran udara buntu membentuk gelembung-gelembung udara, dindingnya tipis setebal selapis sel, lembab dan berlekatan dengan kapiler darah.
Alveolus berfungsi sebagai permukaan respirasi, luas total mencapai 100 m2 (50 x luas permukaan tubuh) cukup untuk melakukan pertukaran gas ke seluruh tubuh.
3. Paru-paru

Berjumlah sepasang terletak di dalam rongga dada kiri dan kanan. Paru-paru kanan memiliki 3 lobus (gelambir), sedangkan paru-paru kiri memiliki 2 lobus (gelambir). Di dalam paru-paru ini terdapat alveolus yang berjumlah ± 300 juta buah. Bagian luar paru-paru dibungkus oleh selaput pleura untuk melindungi paru-paru dari gesekan ketika bernapas, berlapis 2 dan berisi cairan
Sistem Pernafasan Manusia


Sistem pernafasan secara garis besarnya terdiri dari paru-paru dan susunan saluran yang menghubungkan paru-paru dengan yang lainnya, yaitu hidung, tekak, pangkal tenggorok, tenggorok, cabang tenggorok.
Pada awalnya kita menghirup udara melalui rongga hidung yang kemudian melewati tekak dan pangkal tenggorok kemudian terus ke tenggorokan. Tenggorok bentuknya seperti pipa yang kuat, terletak di depan kerongkongan, melalui leher sampai mencapai rongga dada sebelah atas. Dinding tenggorok diperkuat oleh beberapa cincin rawan yang pada bagian belakangnya terbuka. Dalam rongga dada, tenggorok bercabang dua yaitu tenggorok kanan dan kiri yang masing-masing cabang memasuki paru-paru kanan dan paru-paru kiri.
Kedua cabang tenggorok tersebut mempunyai ranting-ranting seperti pada pohon. Pada ranting-rantingnya yang terakhir terdapat gelembung-gelembung paru-paru yang amat kecil dan amat tipis dindingnya. Gelembung-gelembung itu hanya dapat dilihat dengan mikroskop. Dalam dindingnya mengalir darah melalui pembuluh-pembuluh kapiler, sehingga mudah terjadi pertukaran gas dari darah ke udara yang terdapat dalam gelembung paru-paru dan sebaliknya. Darah tersebut mengambil zat pembakar (oksigen) dan mengeluarkan karbondioksida.
Dari penjabaran di atas dapat ditarik kesimpulan-kesimpulan yaitu pertama, fungsi utama dari adanya sistem pernafasan kita adalah untuk memberikan darah gas oksigen yang nantinya disalurkan keseluruh tubuh. Kedua, ketika kita bernafas maka yang kita hirup adalah gas oksigen (lambang kimianya O2 ) sedangkan gas yang dilepaskan diesbut gas karbondioksida dengan lambang kimianya CO2.
Kelainan/Gangguan/Penyakit Sistem Pernapasan/Respirasi Manusia – Kesehatan Pada Masayarakat

Sistem peredaran oksigen yang diperlukan oleh tubuh manusia bisa mengalami gangguan atau kelainan disertai penjelasan pengertian atau definisi singkat yaitu seperti :

1. Kelainan/Gangguan/Penyakit Saluran Pernapasan
a. Penyempitan saluran pernafasan akibat asma atau bronkitis. Bronkis disebabkan oleh bronkus yang dikelilingi lendir cairan peradangan sedangkan asma adalah penyempitan saluran pernapasan akibat otot polos pada saluran pernapasan mengalami kontraksi yang mengganggu jalan napas.
b. Sinusitis, adalah radang pada rongga hidung bagian atas.
c. Renitis, adalah gangguan radang pada hidung.
d. Pembengkakan kelenjar limfe pada sekitar tekak dan hidung yang mempersempit jalan nafas. Penderita umumnya lebih suka menggunakan mulut untuk bernapas.
e. Pleuritis, yaitu merupakan radang pada selaput pembungkus paru-paru atau disebut pleura.
f. Bronkitis, adalah radang pada bronkus.
2. Kelainan/Gangguan/Penyakit Dinding Alveolus
a. Pneumonia / Pnemonia, adalah suatu infeksi bakteri diplococcus
pneumonia yang menyebabkan peradangan pada dinding alveolus.
b. Tuberkolosis / TBC, merupakan penyakit yang disebabkan oleh baksil
yang mengakibatkan bintil-bintil pada dinding alveolus.
c. Masuknya air ke alveolus.
3. Kelainan/Gangguan/Penyakit Sistem Transportasi Udara
Keterangan tambahan untuk asma

Definisi Asma:

Asma adalah penyakit inflamasi (radang) kronik saluran napas menyebabkan peningkatan hiperesponsif jalan nafas yang menimbulkan gejala episodik berulang berupa mengi (nafas berbunyi ngik-ngik), sesak nafas, dada terasa berat dan batuk-batuk terutama malam menjelang dini hari. Gejala tersebut terjadi berhubungan dengan obstruksi jalan nafas yang luas, bervariasi dan seringkali bersifat reversible dengan atau tanpa pengobatan.
Seperti diketahui, saluran napas manusia bermula dari mulut dan hidung, lalu bersatu di daerah leher menjadi trakea (tenggorok) yang akan masuk ke paru. Di dalam paru, satu saluran napas trakea itu akan bercabang dua, satu ke paru kiri dan satu lagi ke paru kanan. Setelah itu, masing-masing akan bercabang-cabang lagi, makin lama tentu makin kecil sampai 23 kali dan berujung di alveoli, tempat terjadi pertukaran gas, oksigen (O2 ) masuk ke pembuluh darah, dan karbon dioksida (CO2 ) dikeluarkan.
Uji Kompetensi
Piih salah satu jawaban yang paling tepat !
1. Ikan sangat berbeda dengan katak dalam system
a. respirasi
b. pencernaan
c. koordinasi
d. transpormasi
e. ekskresi
2. Seekor hewan berkulit tipis, hidup berenang di air dan bernapas dengan insang luar. Hewan tersebut dapat dipastikan adalah ….
a. Katak
b. Larva Katak
c. Reptilian
d. Mammalia
e. Pisces
3. Alat pernapasan yang digunakan ketika katak berada di darat adalah ….
a. kulit
b. paru-paru dan kulit
c. paru-paru dan insang
d. paru-paru
e. insang
4. Jika kadar CO2 di lingkungan meningkat, makhluk hidup akan mengalami kesulitan bernapas karena terganggunya fungsi …..
a. paru-paru
b. alveolus
c. hemoglobin
d. hemosianin
e. trakea
5. Penyu (Chelonia mydas ) mampu menyelam dalam waktu yang relative lama karena memiliki alat Bantu pernapasan, yakni …..
a. insang luar
b. insang dalam
c. kulit
d. kloaka
e. kantung udara
6. Katak memiliki pembuluh darah yang berkaitan dengan system pernapasan dan tidak ditemukan pada individu lain.
Pembuluh darah yang dimaksud adalah …..
a. arteri kutaneus
b. vena porta renalis
c. vena porta abdominalis
d. arteri pulmonalis
e. vena porta hepatika
7. Kesulitan bernapas yang terjadi karena pembengkakan paru-paru dinamakan …..
a. asma
b. difteri
c. anoksia
d. amfisme
e. sianosis
8. Serangga memiliki system peredaran darah terbuka. Sistem pernapasannya menggunakan……
a. stigma
b. paru-paru buku
c. kulit
d. trakea
e. antena
9. Karbon dioksida diangkut oleh plasma darah dalam bentuk ….
a. H2CO3
b. HCO­­­­3­­­2-
c. HCO3
d. HbCO2
e. HbHCO3
10. Pada ikan, pertukaran gas O2 dengan CO2 di dalam air, berlangsung dalam …..
a. lengkung insang
b. lembar insang
c. celah insang
d. gerigi insang
e. tutup insang
11. Otot berwarna merah karena dalam otot terdapat pigmen respirasi, yakni …..
a. metahemoglobin
b. mioglobin
c. hemosianin
d. hemoglobin
e. imonuglobin
12. Pada burung, pengambilan O2 oleh paru-paru berlangsung pada saat …..
a. inspirasi
b. inspirasi dan ekspirasi
c. sewaktu tidak terbang
d. ekspirasi
e. terbang
13. Kelainan pada paru-paru yang ditandai dengan hilangnya elastisitas dinamakan …..
a. difteri
b. amandel
c. asma
d. bronchitis
e. emfisema
14. Udara tambahan yang diperoleh ketika melakukan inspirasi maksimal dinamakan udara …..
a. komplementer
b. suplementer
c. residu
d. pernapasan
e. cadangan
15. Eritrosit dapat mengangkat CO2 walaupun dalam jumlah yang sangat kecil, yakni dalam bentuk …..
a. HHb CO2
b. HbCO2
c. H2CO3
d. HCO3-
e. HbHCO3
16. Pusat respirasi pada manusia diatur oleh saraf pusat, yakni …..
a. otak besar
b. otak kecil
c. batang otak
d. sumsum lanjutan
e. hipofisis
17. Orang yang hidup di pegunungan memiliki jumlah eritrosit yang lebih banyak dibandingkan dengan orang yang hidup dataran rendah. Hal ini berkaitan dengan …..
a. suhu yang menurun
b. kelembapan yang menurun
c. Kadar CO2 yang berkurang
d. kadar O2 yang berkurang
e. kadar hemoglobin yang berkurang
18. Berdasarkan hal-hal berikut, yang bukan fungsi kantung udara yang dimiliki oleh burung adalah …..
a. mengatur berat jenis tubuh
b. sebagai organ pernapasan ketika terbang
c. organ pembantu pada saat burung bernyanyi
d. mengatur suhu tubuh
e. meringankan tubuh ketika terbang
19. Alveolus dalam paru-paru berdinding tipis dan harus selalu basah. Keadaan tersebut berkaitan dengan fungsinya, yakni …..
a. kontraksi
b. relaksasi
c. difusi gas
d. inspirasi
e. ekspirasi
20. Sistem pernapasan yang terdapat dalam tubuh makhluk hidup memiliki kaitan erat dengan system …..
a. transpirasi
b. koordinasi
c. pencernaan
d. ekskresi
e. saraf

Related Post



0 komentar:

Poskan Komentar

 

Reader Community